[ad_1]

Larangan Bullying dari Rasulullah ﷺ

BELAKANGAN ini marak kasus bullying atau perundungan di kalangan pelajar dan remaja. Dalam Islam, bullying merupakan perbuatan zolim  yang dilarang. Hal itu dapat diketahui dalam beberapa hadis Rasulullah ﷺ yang berkaitan erat dengan persaudaraan muslim.

“Seorang Muslim adalah saudara dari sesama Muslim, jadi dia tidak boleh menindasnya, atau mengecewakannya. Barangsiapa yang memenuhi kebutuhan saudaranya, maka Allah akan memenuhi kebutuhannya. Barangsiapa menghilangkan satu kesusahan seorang muslim, maka Allah akan menghilangkan satu kesusahannya di hari kiamat. Dan barangsiapa menutup (aib) seorang Muslim, Allah akan menutup aibnya pada hari kiamat.” (HR Al-Bukhari).

BACA JUGA: Lawan Bullying, Ibu Muslim di Inggris Buat Lukisan ‘Pittsburgh Builds Bridges’

Hadits tentang persaudaraan Muslim itu diriwayatkan Abdullah bin Umar. Jelas, bahwa seorang Muslim adalah saudara bagi muslim lainnya. Maka, mereka tidak boleh mendzalimi dan tidak membuat saudaranya sakit hati.

Dilansir dari Islamweb, hadits tersebut menjelaskan bahwa dua pria Muslim digambarkan sebagai saudara karena keduanya berbagi kualitas menjadi Muslim. Ini berlaku kepada semua Muslim.

Melalui hadits tersebut dikatakan sesama Muslim diperintahkan menahan diri dari penindasan, menganiaya, dan melukai Muslim lain. Sebagai saudara, Muslim justru harus saling mengingatkan dan menyelamatkan saudaranya dari marabahaya.

BACA JUGA: Ngaku pernah Dibully, Ini Cerita Muslim Aktor Drakor Descendant of The Sun

Imam At-Tabrani menambahkan, sesama saudara dilarang meninggalkan saudaranya ketika tertimba bencana. Ini sebagaimana disebutkan oleh Abu Hurairah, bahwa “Dia juga tidak boleh membencinya.”

Oleh karenan itu, seseorang dapat disebut telah melakukan kejahatan meski hanya karena dia memandang rendah saudaranya sesama Muslim.

Di sisi lain, menurut Abu Hurairah, jika seorang muslim memenuhi kebutuhan saudaranya, Allah akan memenuhi kebutuhannya. Termasuk ketika muslim tersebut mendapatkan kesusahan, maka barangsiapa yang membantu meringankan kesedihan, kecemasan yang mungkin menimpa saudara Muslim itu, Allah juga akan meringankan kesedihannya.

BACA JUGA: Ciptakan Aplikasi untuk Bantu Lawan Cyber Bullying, Remaja Muslim Asal Bangladesh Ini Terima Penghargaan Internasional

Begitu juga ketika seseorang menutup aib saudaranya yang tidak bertentangan dengan hukum, maka Allah akan membantu menutup aibnya di hari kiamat. Akan tetapi, apabila aib tersebut adalah suatu perbuatan yang melanggar hukum, maka diizinkan baginya bersaksi kepada hakim dan menasihatinya. Apa yang dilakukannya ini tidak dianggap sebagai bentuk fitnah yang melanggar hukum, ini adalah saran wajib.

Hal ini dikuatkan oleh hadits yang diriwayatkan At-Tirmidzi bahwa Abu Hurairah berkata, “Allah akan menyaringnya di dunia dan di akhirat.”

Hadits ini dorongan untuk kerja sama, persahabatan yang baik dan keramahan. Ini menyoroti fakta bahwa seseorang dihargai sesuai dengan tindakan ibadah yang dia tawarkan (yaitu seseorang menuai apa yang dia tabur). []

SUMBER: ISLAM WEB

Larangan Bullying dari Rasulullah ﷺ

[ad_2]

Source link

Comments are disabled.