Adab Seorang Guru Dalam Ajarkan Ilmu

TAHUKAH kamu bahwa ternyata bukan hanya murid yang harus mempunyai adab dalam proses mencari ilmu. Seorang guru pun, dalam mengajarkan ilmu harus dengan adab. Seperti apaka adab seorang guru?

Dikutip dari Republika, dalam Tadzkiratu as-Sami’ wa al-Mutakallim fi Adabi al-‘Alim wa al-Muta’allim karya Imam Badruddin Ibnu Jamaah dijelaskan tentang adab seorang guru.

Kitab yang dialihbahasakan ke dalam bahasa Indonesia oleh Pustaka al-Ihsan (2017) itu menjelaskan adab seorang guru terhadap dirinya sendiri dalam bagian pertama.

Adab Seorang Guru dalam Ajarkan Ilmu

Cara Memilih Guru, upah mengajar agama, adab kepada guru, pesantren, adab seorang guru
Foto ilustrasi: Twitter

Di antara akhlak-akhlak yang diuraikannya ialah perlunya seorang guru merasa selalu diawasi Allah SWT.

Sikap ini dinamakan sebagai muraqabah. Seorang alim yang memahami kualitas ini tidak akan terlena oleh godaan-godaan duniawi.

Sifat lain bagian adab seorang guru adalah menyucikan jiwa dan raganya. Tidak hanya berkaitan dengan hal-hal ruhaniah, sang penulis juga menegaskan pentingnya kepiawaian menulis bagi seorang guru.

Dalam proses mengajar, adab seorang guru juga dianjurkan untuk selalu tampil dengan kondisi suci, bersih, dan wangi. Berbagai doa sehari-hari pun hendaknya diamalkan sehingga para murid dapat ikut meneladaninya.

Imam Badruddin menulis, ” Yang ia (seorang guru) harapkan dalam mengajar dan mendidik murid-muridnya adalah, pertama, Wajah Allah SWT. Kedua, menyebarkan ilmu. Ketiga, menghidupkan syariat.”

Dalam hal ini, sang penulis menegaskan keutamaan niat yang ikhlas karena Allah dari seorang pengajar ilmu-ilmu agama. Sebab, dalam urusan agama, pengajaran ilmu adalah urusan yang terpen ting.

Sang penulis mengutip perkataan Abu Yusuf rahimahullah, “Wahai kaum! Niatkanlah dengan ilmu kalian karena Allah Ta’ala. Sesungguhnya aku sama sekali tidak duduk di suatu majelis ilmu lalu aku niat untuk tawadhu (rendah hati) dengan hal itu, kecuali aku tidak bangkit dari majelis tersebut hingga akhirnya aku mengungguli mereka.”

Adab Seorang Guru dalam Ajarkan Ilmu

belajar, Adab Seorang Guru
Foto: Al-dirassa

Maknanya, seorang ulama dalam mengajarkan ilmu tidak untuk pamer, mengharapkan pujian manusia. Bila godaan untuk sombong sudah dituruti, maka merugilah dirinya.

Seorang ulama juga tidak boleh merendahkan kemuliaan ilmu. Misalnya, dengan sering pergi ke tempat orang yang tidak berhak.

Menurut Imam Badruddin, mereka adalah para pencinta dunia. Ulama tak boleh mendatanginya kecuali sungguh-sungguh ada keperluan yang mendesak dalam perkara keumatan atau tegaknya agama. Dia mengutip pernyataan az-Zuhri rahimahullah, “Hinanya ilmu ketika seorang alim membawanya ke rumah orang belajar.